Niche

Setelah bertahun-tahun baca kata ini.. baru tahu pengucapan “niche” yang bener tu gimana.

Sebagai orang yang bergiat di dunia start up dan marketing, sudah pasti saya sering baca dan beberapa kali denger istilah ini. Sayangnya…

Selama ini ga cari tahu yang bener.

Cukup puas dan cukup tau dg asumsi pribadi. Karena ‘niche’ lebih sering saya baca doang ketimbang saya denger. Dan menariknya, orang2 di sekitar saya.. ngucapin niche tu beda2.

Jadinya.. Ngucapin ‘niche’ ya berubah-ubah..
kadang ni-ce.. kadang niss .. kadang ni-ccchh

Yang lebih asik,
ternyata ga cuma saya yang ngalami ini. Banyak juga yang ga ngerti gimana sih cara bener ngucapin ‘niche’?

Bahkan, ada juga yang baru kepikiran. “Lho, cara ngucapin niche gue selama ini salah? Kirain niche itu ngucapin nya niss.. atau ni-ce.. ternyata bukan toh.”

Ya ya ya..

Sebenernya gampang cari tahu yang bener tu gimana. Masalahnya di sini bukanlah kemudahan akses informasinya. Tapi karena sayanya yang males nyari.

Menariknya, fenomena ‘niche’ ini juga saya alami dalam kehidupan beragama saya. Sering, saya cukup puas, cukup tau dg yg sudah ada. ndak peduli apa itu sebenernya salah, atau sebenernya betul. Cuma ngikut selera pribadi atau kebiasaan orang sekitar.

Padahal, puas dg ‘nerima’ ini bakal mendekatkan kita pada cara pandang ‘warisan’. (yes, warisan punya makna asosiatif lain akhir-akhir ini. bila diteruskan, mungkin kita harus meralat KBBI)

Dan soal ‘warisan’ ini..
Sebenarnya sudah terjawab di buku lawas terbitan Anomali –
badai otak (legend di jogja ini) beberapa tahun lalu. Judulnya pohon semesta kalo ga salah.

Dus, betapa gampangnya kita berpolemik tentang warisan.. sepertinya karena kita cukup memuaskan diri dg belajar di sosial media. Enggan merujuk buku dan kitab-kitab babon.

Ibarat pedagang…
Jangan puas dg barang yg dijual di toko pinggir jalan. Cari agen nya. Cari suppliernya. Cari pabriknya. “Kulakan” ilmu-lah.. langsung ke sumbernya

Sibuk?
Ya sesekali aja ndak papa. Sesuaikan kebutuhan pribadi.

Kalo ditanya,”Menurutmu, siapa yang salah. Afi atau Gilang, Ndan?”

Jelas Gilang lah..

karena cowok selalu salah, bukan?

Dan di akhir tulisan ini, temen-temen mungkin mulai sadar.

Seperti yang kita tahu..

penyebab kita gampang ribut… penyebab kita gampang bermasalah.. penyebab kita salah tapi ga sadar..

bukanlah ‘logika pribadi’ kita dan kebiasaan orang sekitar kita. Tapi keengganan kita mencari.

Sekian. Sebuah kesimpulan yang ga nyambung. hehe

Oya, buat yang penasaran. cara bener ngucapin ‘niche’ adalah..

niche..

//coba googling/ youtube sendiri sono. jangan males. jangan percaya ama status ini juga. jangan anggep pemikiran di tulisan ini hanya ‘warisan’.//

Iklan

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s