Kalo Vampir Potong Rambut

Monggo ke blog teranyar saya, VampirMagelang.com untuk dapet postingan yang lebih fresh.

Iya, gue masih ada janji ngelanjutin cerita tentang nama on air Bondan Pattinson itu. But, cerita tentang gue potong rambut udah ga sabar buat nongol. Enjoy.

Gigi taring gue jelas gampang gondrong. Rambut kepala gue – perlu gue tegesin, rambut kepala – juga cepet gondrong. Telat potong rambut sehari aja, penampakan gue bakal lebih mirip gendruwo ketimbang Vampir. Makanya, gue rutin ke tempat cukur buat ngerapiin ni rambut. Dan di sinilah dilema yang sering gue alami. Lo boleh baca sambil potong rambut. Rambut kaki. Kaki temen sebelah. Sebelah tempat cukur. Cukur rambut. Rambut kaki. Kaki.. udah woy!

Gue kalo lagi ke tempat cukur, pasti antri. Jarang banget langsung dipotong itunya rambutnya. Pas ngantri, kalo ga sambil baca koran, browsing artikel di internet, ya gue nglakuin yg jarang banget dilakuin di rumah: ngaca. Secara di tempat cukur ada kaca di mana-mana. Termasuk di mata si Tukang Cukur. Matanya berkaca-kaca. Entah karena apa. *pura-pura simpati*

Anyway, gue nangkep nih maksud kebanyakan tempat cukur langganan banyak koran. Buat nemenin ngantri para pelanggan. Biar ga bosen. Catet nih, bosen enggaknya kegiatan menunggu, tergantung apa yang lo lakuin saat menunggu. Banyak banget penulis yang justru produktif karena menunggu. Mereka suka nunggu. kepastian. Karena saat menunggu, mereka bisa dapet inspirasi, baca buku, atau malah nulis.

Nah, kadang waktu tunggu di tempat cukur gue manfaatin buat ngaca. Saat ngaca itu gue nata-nata rambut. Semakin ditata, makin kelihatan ganteng. Makin kepikir,”Lah, ternyata belum waktunya dicukur. Nih, masih bisa dirapiin. Gantengku nambah 86%”. Muncullah penyesalan. Ngapain juga gue ke sini. Entar kalo dipotong, malah rusak tatanan rambut gue yang ternyata masih bagus ini. Dari situ gue ngerti. Apa yang kita anggep udah rusak, berantakan, belum tentu minta diganti. Bisa aja cuma perlu diperbaiki. Ditata ulang.  Hubungan lo misalnya. Kalo muka lo sih, gue ga berani komen.

Percaya deh, dengan dikit introspeksi, seringnya lo udah nemu peluang-peluang rasa syukur yang tadinya tersembunyi.

But, waktu itu gue dilema. Apakah harus lanjut antri atau cabut aja.
Kalo cabut, apa yang musti gue sampein ke abang tukang cukur? Masa iyabilang,”Sori bang, ga jadi cukur. Capek nunggu. Rambut gue udah cepak sendiri.” Mungkin pake alasan kedua. Pura-pura panik karena uang ketinggalan. But, tukang cukur rata-rata baik ke gue. Mereka walau lagi pertama ketemu langsung bilang,”Alah, udah santai aja. Bayarnya besok ga apa-apa.”

“Beneran?”
“Iyalah. Cuman potong rambutnya juga besok.”
Sama aja Nyet! (–,)v
Ada juga tukang cukur yang terus nawarin,”Kalo ga DP dulu aja. Potongnya juga separo dulu.” Damn.

Beda lagi ama yang udah langganan gue. Dia bilang,”Udah, santai aja. Gue kan udah sering potong rambut lo. Ga ada salahnya lo gue kasih potongan harga. Gue tau. Lo abis potong gaji kan?”

Njirr… Apa bagian finance kantor kong kali kong ma ni tukang cukur??

Udah ah ngelanturnya. Gara-gara ngelantur gue jadi telat buat cabut nih. Antrian udah abis, giliran gue sekarang. Saat rambut mulai dipotong, gue baru nyadar. Ngapain juga pake kasih alesan ke tukang cukur? Cabut mah tinggal cabut aja. Dia bukan pacar gue. Fine-fine aja ditinggal pergi tanpa alasan.

Duh, ngelantur lagi.

Dari sekian tukang cukur, ada tiga yang gue puas ama hasilnya. Dari tiga itu, cuma satu yang selalu memuaskan. Yang lain, kadang modelnya ga sesuai yang gue harap. Tapi gue udah biasa dan siap ngadepin tragedi salah cukur. Dari pengalaman sering salah potong, gue jadi ngerti. Mau segeje apapun ni model rambut, masih bisa disiasati biar kelihatan keren lagi. Mau segeje apapun nasib lo, masih ada jalan pencerahan!

Nah, kemarin itu tanggal 28 Desember siang gue cukur lagi. Ya, bisa dibilang penggantengan diri karena bakal ada Polaris Lovers plus Pattinson Family yang bakal dateng ke pesta ultah Polaris di alun-alun Magelang. Kalo kata orang kantor, sikap gue ini disebut (fans) service-oriented.

Gue masuk tempat cukur sekitar jam 11. Gue siaran jam 12. Harusnya cukup banyak waktu. Tapi karena antri, jam 11.35 an gue baru dipotong. Saat nunggu gue udah gelisah. Nyukup ga waktunya?

Akhirnya sebelum potong rambut, dengan tegas gue bilang ke Kang Cukur,”Pak, yang cepet aja motongnya.” Beneran dicepetin. Sampe gue ngeluarin duit buat bayar, gue masih sambil dilap-lap pake spons buat ngilangin potongan2 rambut di leher dan muka. Abis itu langsung tancap gas buat siaran lagi. (Hari itu gue siaran double). Untungnya ga telat. Masa gara-gara potong rambut, gue potong gaji. Kan ga lucu.

What? Gue lihat kamu senyum. Jadi lo anggep kesialan gue tu lucu? Serah deh!

NB: Soal hasil cukuran yang buru-buru itu, ga ngecewain kok. Terbukti dari mention salah satu Pattinson Family yang lihat gue di acara. Siapa dia dan apa itu Pattinson family? Tunggu part berikutnya.

Ayo, jangan mudah menyerah!

Iklan

4 pemikiran pada “Kalo Vampir Potong Rambut

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s