Boak-Baik

Boak-Baik

Dua minggu lalu saya dapet SMS dari kontak yang Cuma nomer doang. Ga ada namanya. Ibaratnya, kita ketemu orang yang Cuma nyebutin nomer akte kelahirannya. Ogah sebut nama. Isinya sih tentang permintaan bantuan terkait masa lalu saya sebagai pesilat tangguh, eh, tepatnya tanggung.

Bakal ada bule yang pengen belajar silat. Perlu base camp juga. Pengirim SMS ini menanyakan kemungkinan saya bisa bantu si bule yang peduli pada anak-anak jalanan itu. Dan untunglah, saya pribumi yang peduli pada bule yang peduli pada anak-anak jalanan.

Cuma ada dua masalah. Pertama, saya ga ngerti yang SMS itu siapa. Dia Cuma bilang,”lama ga ketemu.” yang berarti temen lama. Tahu kalo saya dulu ikut silat pula. Mau sih saya tanya siapa namanya? Tapi saya ga enak. Ibarat kate, kamu ketemu kawan lama, dia inget kamu, kamu lupa. Tepatnya, HP kamu lupa. Nah, iya. HP kamu yang salah tuh. ‘Kan ga enak kalo langsung tanya,”Siapa sih lo?” Cut! Mana ekspresinya? Ulang. “Siyaappaaa sih  loooooo??”

Di awal kesempatan tanya siapa dia, ga enak. Nunggu kalo udah sms an panjang baru tanya, jelas lebih awkward. Kaya kamu ketemu temen lama, lama ga ketemu, sekarang udah ketemuan lama. Udah ngobrol, peluk-pelukan, cium-ciuman, tapi kamu masih tak tahu siapa dia punya nama. Waktu itu, saya memilih tetap tidak menanyakannya. Menolong orang tak perlu kenal kan. Meskipun kalo saya tahu siapa dia, bakal lebih baik. Bisa memberikan bentuk pertolongan yang lebih tepat.

Masalah kedua, saya pelupa. Ga Cuma HP saya yang pikun. Percuma udah punya niat baik, tapi lupa ngelakuin. Ya ga percuma sih. Ada ayatnya kalo niat baik itu udah diganjar. Tapi lupa ayat apa. Janga marah. Kan saya pelupa. Orang lupa ga kena dosa. Tapi lupa itu dalil dari mana.

Nah, dia bilang besok minggu bakal kumpul2. Meminta saya mengajak teman seperguruan buat ngumpul. Tapi ya itu, saya lupa. Sehingga peluang kebaikan terbuang begitu aja.

Saya sempat menyalahkan si pengirim. Kok ga ngingetin saya. Dia jelas bukan tipe yang rewel. SMS berkali-kali walau ga dibales. Itu jelas bagus. Tapi ya jelek sekaligus. Bikin saya kehilangan kesempatan. Detik berikutnya, saya sadar ketidakrewelannya untuk menagih saya membuat saya makin termotivasi agar tidak jadi pelupa. Saya harap saya tidak lupa dengan motivasi ini. Bila pelupa adalah penyakit, dia adalah penyakit yang sukar disembuhkan. Penderitanya sering lupa, kalo dia pelupa.

Yang jelas, itulah bukti baik jelek itu relatif. Saya bisa anggep ketidakrewelannya baik, bisa juga buruk. Tergantung sudut pandang. Yap. Bagus jelek Cuma urusan sudut, cara, dan jarak pandang. Bagus jelek itu kayak e’ek. Hasil pencernaan pandangan. Tekstur, kepadatan, warna e’ek bergantung apa yang dicerna. *siapin kresek buat muntah*

Nah, gitu deh. Maklum kalo ngalor ngidul. Sesuai tagline blog ini. Ngalor ngidul ketemu… ketemu apa ya? Lupa..

Iklan

Satu pemikiran pada “Boak-Baik

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s