Takdir

Tadi pagi saya nganter Ibu saya ke Salaman. Padahal sudah ada janji jam 10. Maka, saya pun berkendara cukup ngebut. Sebenarnya saya agak malas nih keluar rumah.. karena sedang agak pusing.. tapi dah kadung janji dan lagi ada urusan Ibu mosok dibiarkan begitu sajo… Ibu dah sampai tempat tujuan, saya mau langsung ke Magelang memenuhi janji saya. Eh,, lha kok tiba-tiba motor saya macet! Untung bisa segera menepi. Karena waktu itu saya lagi posisi mendahului yang berarti ada di tengah2 jalan.. bahaya kan . Distarter ga bisa2.. alhamdulillah,, ga jauh dari tempat saya macet,, (ga ada 15 meter lah.. deket banget) ada bengkel mobil dan motor.. Langsung saja motor itu tak bawa ke bengkel. Jujur, awalnya saya agak meremehkan bengkel ini. Karena bangunannya udah tua. Kendaraan2 yang diperbaiki juga udah tua. Apalagi montirnya. Juga tua. Pakaiannya pun dah compang camping. Tapi saya udah mulai nyicil ayem begitu saya lapor ke Pak Tua montir bengkel itu.. baru dibilang “Pak, motor saya macet.” “Macet ga bisa diselah (distarter) atau gimana?” “Ga bisa distarter.” jawab saya klo udah bisa menebak penyakit dengan tepat berarti Pak Tua itu dah pengalaman.. Salah kira dah gue. 😦 Terus diajak2 ngobrol.. ditanya asal dari mana, mau ke mana, dll. Beliau __dah ga disebut Pak Tua lagi nih :P__ juga sedikit bercerita pengalaman hidupnya.. juga bercerita bahwa dia buka bengkel untuk tujuan sosial, bukan komersial. Beliau sering ngelus dada mengetahui banyak bengkel yang menipu pelanggannya. Sebenarnya ga rusak parah, dibilang parah. Kan biayanya jadi meningkat. Atau onderdil motor yang masih bagus, diambil, ditukar dengan yang jelek secara sembunyi2. (walau ga sembunyi2, karena saya ga tahu mesin ya mungkin tetep gampang ditipu.. huhu.. resiko ga punya ilmu) udah agak lama, terus saya dipanggil,, disuruh mendekat pada beliau. “Mriki Mas.” saya berjalan. “Ini, motor mogok karena bensinnya terbakar kurang sempurna. Nanti, kalau sampai rumah, minta ganti Coil di bengkel. Kalau udah diganti kok tetep rewel, protes ma bengkelnya (bukan montirnya ya?). Terus, mesinnya jadi cepet panas. Jadi, kalau nanti macet lagi,, sabarlah. Ga usah diotak atik. Tunggulah selama menghisap tiga puntung rokok. (duh, berapa menit ya? ga pernah ngrokok nih). Tunggu mesinnya dingin, lalu starter lagi. Pasti bisa.” “O nggih Pak.” terus ditanya lagi. “Kamu Blabak nya daerah mana? Saya dulu juga pernah tinggal di Blabak.” “oh, daerah mana Pak tepatnya?–kok gw mala balik nanya ya?–” “Ambartawang.” jawab beliau “Kenal Pak Nuecholis(Pakdhe saya), Pak?” “wah, dia saudara saya!” berarti kita sodara dong! Wow! Lalu beliau mengajak bersalaman. Kusambut mantap meski tangan beliau belepotan oli. Lalu kami pun mengobrol seputar per saudara an kami. Cukup gayeng. Sangat menyenangkan. Perasaan saya diaduk2 dalam menit-menit itu. Tadinya merasa males, gusar karena malah macet, lalu senang karena tak menyangka bertemu saudara sendiri! Sungguh, saya belum bisa mengungkapkan betapa senangnya hati saya waktu itu.. jauh lah dari apa yang bisa saya tulis sekarang ini. Pokoke,, seneng! Di tengah obrolan saya berkata,” Untung macet. Kalau ga, ga ketemu ma saudara sendiri.” “Lha enggih” jawab beliau itulah takdir, sering tak terduga. Sering menyedihkan, sering menyenangkan. Tapi itu pasti terbaik. Loh, terbaik kok bisa menyedihkan juga? Lha iya, -terbaik- itu baru bisa dirasakan kalau kita selalu berhusnudzan pada Allah, Yang Menggariskan Takdir. Seperti saya waktu macet motor tadi. Saya hanya pasrah dituntun tuk berprasangka baik pada Allah.. saya hanya yakin pasti ada hikmah.. dan Allah sendiri yang menjawab keyakinan yang Ia susupkan. So, pasrahlah pada Allah agar dituntun selalu berprasangka baik pada Allah.. pasti berbuah manis!

Iklan

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s